• Kamis, 8 Desember 2022

Keren, Bank Jago mulai cuan di 2021!

- Jumat, 11 Maret 2022 | 17:53 WIB
Bank Jago mulai cuan di 2021. Setelah bottom line-nya selalu merah  sejak 2015, akhirnya Emiten dengan kode saham ARTO ini berhasil membukukan laba positif sekitar Rp 86 miliar. (Foto:Ilustrasi/Safaruddin Husada )
Bank Jago mulai cuan di 2021. Setelah bottom line-nya selalu merah sejak 2015, akhirnya Emiten dengan kode saham ARTO ini berhasil membukukan laba positif sekitar Rp 86 miliar. (Foto:Ilustrasi/Safaruddin Husada )

 

digitalbank.id -- SETELAH lama rugi, akhirnya PT Bank Jago Tbk. (ARTO) berhasil meggoreskan tintan biru dengan meraih laba bersih setelah pajak sebesar Rp86 miliar pada 2021. Direktur Utama Bank Jago Kharim Siregar menuturkan pencapaian ini ditopang oleh pertumbuhan kredit yang solid dan efisiensi biaya dengan tetap menjaga rasio kredit bermasalah (non-performing loan/NPL) yang rendah. "Pencapaian laba pada 2021 merupakan permulaan dari bisnis Bank Jago. Dengan pondasi yang telah kami bangun dalam dua tahun ini, kami percaya pertumbuhan ke depan akan semakin solid dan cepat,” ujar Kharim, dalam siaran pers perusahaan, Jumat (10/3/2022).

Bank Jago setidaknya mengalami rugi sejak 2015. Pada 2020, Bank Jago menutup tahun dengan kerugian Rp190 miliar, lebih rendah dari yang diperkirakan perseroan semula. Kerugian tersebut disebabkan biaya operasional yang meningkat akibat investasi teknologi. Bank Jago juga melaporkan perolehan laba bersih sebelum pajak sebesar Rp9 miliar pada 2021. Perolehan ini didorong oleh pertumbuhan kredit yang agresif, rasio NPL di level rendah, serta struktur biaya dana yang membaik.

Lebih lanjut, penyaluran kredit Bank Jago mencapai sebesar Rp5,37 triliun pada 2021, atau meningkat 491 persen dari akhir 2020 sebesar Rp908 miliar. “Kami berangkat dari baseline yang rendah sehingga persentase kenaikannya terlihat sangat tinggi,” ujar Kharim. Namun, dia juga meyakini hal ini didorong oleh model bisnis yang tepat dan kolaborasi dengan ekosistem digital membuat penyaluran kredit lebih signifikan.

Baca Juga: Koreksi beruntun saham Bank Jago sampai kapan?

Kolaborasi membuat ekspansi bisa dilakukan secara cepat, efisien, dan pengelolaan risiko yang lebih terkendali. Hal ini tercermin pada rasio kredit bermasalah (non-performing loan/NPL) yang berada di level 0,6persen. “Kolaborasi merupakan cara kami dalam melayani nasabah usaha mikro, kecil, dan menengah serta masyarakat luas dan ritel secara efektif dan cepat. Melalui pembiayaan ini, kami ingin berkontribusi dalam pemulihan ekonomi akibat pandemi,” kata Kharim.

Selama 2021, Bank Jago telah berkolaborasi dengan sejumlah fintech lending, multifinance, dan institusi keuangan digital lainnya dalam kerja sama pembiayaan (partnership lending). Kolaborasi tersebut juga melengkapi integrasi Bank Jago dengan super app Gojek, aplikasi reksadana online Bibit, dan platform trading online Stockbit.

Dari catatan perusahaan, pertumbuhan kredit yang tinggi mendorong pendapatan bunga meningkat 624 persen menjadi Rp652 miliar. Sementara itu, beban bunga terkerek 147 persen menjadi Rp63 miliar. Dengan demikian pendapatan bunga bersih tercatat Rp590 miliar atau tumbuh 812 persen. Kemudian, net interest margin (NIM) tercatat berada di angka 7,4 persen, lebih tinggi dari periode yang sama tahun lalu sebesar 4,7persen. Tidak hanya pendapatan bunga bersih, Bank Jago juga meraih fee based income sebesar Rp56 miliar atau tumbuh hampir dua kali lipat dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya.

Baca Juga: BFI Finance segera lengkapi ekosistem Gojek dan Bank Jago

Halaman:

Editor: Safaruddin Husada

Tags

Artikel Terkait

Terkini

VICO jadi pembeli siaga Bank Victoria

Minggu, 12 Juni 2022 | 20:17 WIB

Keren, Bank Jago mulai cuan di 2021!

Jumat, 11 Maret 2022 | 17:53 WIB

Langkah BSI menjadi bank BUMN

Sabtu, 26 Februari 2022 | 21:56 WIB

Koreksi beruntun saham Bank Jago sampai kapan?

Minggu, 13 Februari 2022 | 08:10 WIB

Jenius makin serius garap reksa dana

Senin, 7 Februari 2022 | 08:00 WIB

Allo Bank kantongi Rp 4,8 triliun dari rights issue

Jumat, 4 Februari 2022 | 07:00 WIB
X