• Kamis, 8 Desember 2022

Transaksi BI Fast makin moncer, BI berencana perbanyak jumlah peserta

- Sabtu, 19 November 2022 | 22:59 WIB
Bank Indonesia (BI) mencatat, transaksi BI-FAST tembus Rp320,6 triliun periode Januari hingga 29 Mei 2022. Sementara tarif transfer antarbank melalui BI-Fast sebesar Rp 2.500 yang berlaku saat ini merupakan harga maksimal sehingga ada beberapa bank yang memberi promo dengan menggratiskan. (Foto: Ilustrasi)
Bank Indonesia (BI) mencatat, transaksi BI-FAST tembus Rp320,6 triliun periode Januari hingga 29 Mei 2022. Sementara tarif transfer antarbank melalui BI-Fast sebesar Rp 2.500 yang berlaku saat ini merupakan harga maksimal sehingga ada beberapa bank yang memberi promo dengan menggratiskan. (Foto: Ilustrasi)

digitalbank.id - BANK Indonesia terus memperluas infrastruktur pembayaran BI Fast dengan memperbanyak jumlah peserta. Menjelang akhir tahun 2022, bank sentral rencananya akan kembali menambah alokasi bank yang menjadi peserta. Deputi Gubernur Bank Indonesia Doni Primanto Joewono mengatakan bahwa untuk mendorong jumlah volume dan transaksi BI Fast, bank sentral akan membuka kembali gelombang atau batch kelima pada akhir tahun ini. Dia menyampaikan volume transaksi BI Fast sejak diluncurkan pada November 2021 hingga Oktober 2022 telah mencapai 414 juta transaksi dengan nominal sebesar Rp1.393 triliun. Sampai akhir tahun ini, volume diperkirakan tembus 450 juta dengan nominal lebih dari Rp1.500 triliun.

Untuk mencapai target yang telah ditetapkan, Doni menuturkan bahwa BI akan mendorong penambahan alokasi peserta melalui batch kelima yang berjumlah 29 peserta. Adapun saat ini total peserta BI-Fast telah mencapai 77 peserta. “Dengan penambahan itu, total peserta BI Fast mencapai 106 dan jumlah tersebut sudah mencapai 87 persen dari pangsa pasar. Jadi kami berharap ini akan mendorong volume dan transaksi,” ujar Doni dalam konferensi pers baru-baru ini.

Baca Juga: Bank Indonesia akan tindaklanjuti temuan BPK soal BI Fast yang dinilai tak transparan

Dia menambahkan bahwa peserta BI Fast akan juga akan dihuni oleh lembaga selain bank pada batch keenam. Doni menyatakan bahwa ada 2 atau 3 lembaga di luar bank yang saat ini sudah siap secara teknologi untuk menerapkan BI-Fast. Sebagai informasi, Sekretaris Jenderal Asosiasi Sistem Pembayaran Indonesia (ASPI) Handayani telah mengungkapkan bahwa untuk memperluas penyelenggaraan BI-Fast, perusahaan teknologi finansial atau fintech akan mulai bergabung pada 2023.

Hal itu disampaikan Handayani saat rangkaian pertemuan ketiga Finance Ministers Central Bank Governor (FMCBG) pada medio Juli 2022 di Nusa Dua, Bali.  “Fintech itu dijadwalkan pada 2023 untuk bisa berpartisipasi. Mekanismenya ada sebagai peserta langsung, bisa juga menjadi peserta tidak langsung. Jadi, nanti bisa bersama-sama dengan bank yang ikut sebagai peserta langsung,” tuturnya. Handayani juga menyampaikan bahwa implementasi awal penerapan BI Fast memang dilakukan oleh perbankan terlebih dulu. Seiring berjalannya waktu, ASPI menargetkan seluruh pelaku industri dapat memfasilitasi sistem pembayaran ritel tersebut.(SAF)

Editor: Safaruddin Husada

Terkini

BI sampaikan 3 hal penting kerjasama dengan PBNU

Selasa, 6 Desember 2022 | 14:44 WIB

Modalku menepis isu PHK besar-besaran

Minggu, 4 Desember 2022 | 19:21 WIB

Kredivo jadi pemegang saham mayoritas Krom Bank

Sabtu, 3 Desember 2022 | 20:56 WIB
X