• Kamis, 8 Desember 2022

Bank NEO fokus lengkapi fitur layanan dengan QRIS dan BNPL

- Sabtu, 25 Juni 2022 | 20:43 WIB
Bank Neo terus menyusun sejumlah rencana bisnis serta strategi perseroan di tahun 2022, mulai dari fitur QRIS, BNPL hingga reksadana.  (Foto: Ilustrasi/Bank Neo Commerce PIK)
Bank Neo terus menyusun sejumlah rencana bisnis serta strategi perseroan di tahun 2022, mulai dari fitur QRIS, BNPL hingga reksadana. (Foto: Ilustrasi/Bank Neo Commerce PIK)

digitalbank.id - SEBAGAI upaya meningkatkan daya saing diantara Bank digital, PT Bank Neo Commerce Tbk. (BBYB) terus menyusun sejumlah rencana bisnis serta strategi perseroan di tahun 2022, mulai dari fitur Quick Response Code Indonesian Standard alias QRIS, Buy Now Pay Later atau BNPL, hingga investasi reksa dana.

Direktur Utama Bank Neo Commerce Tjandra Gunawan mengungkapkan perseroan akan terus membangun digital financial services terkait dengan pembayaran dan transaksi, serta digital financial social interaction. Dengan demikian, Tjandra berharap nasabah BBYB akan terfasilitasi dengan adanya satu aplikasi yang dapat memenuhi kebutuhan dalam satu genggaman, yaitu melalui aplikasi neobank.

Selain itu, di dalam aplikasi ini, nasabah juga bisa berinteraksi satu sama lain, di antaranya dengan hadirnya fitur Neo Chat dan Neo World. Manajemen BBYB Berikan Penjelasan Tak berhenti di sana, emiten bank digital bersandi saham BBYB ini juga sudah meluncurkan business page dengan nama Neo Bisnis untuk mengakomodir para nasabah yang memiliki usaha. “Di tahun ini cukup banyak fitur yang akan kami perkenalkan, seperti fasilitas QRIS [Quick Response Code Indonesian Standard] yang akan tersedia di layanan aplikasi neobank dalam 1 sampai 2 bulan ke depan,” kata Tjandra.

Baca Juga: Andalkan partnership dan channeling, Bank Neo Commerce salurkan kredit Rp1 triliun

Selain fitur QRIS, Tjandra membeberkan perseroan juga akan memperkenalkan product wealth management, seperti reksa dana, saham, asuransi, dan produk lainnya. Terbaru, bank dengan maskot kucing Neo itu juga telah bekerja sama dengan platform Lakuemas yang memungkinkan nasabah untuk dapat melakukan transaksi jual dan beli emas langsung melalui aplikasi neobank.

Untuk itu, Tjandra menyatakan BBYB akan terus memperkuat kolaborasi dengan berbagai pihak untuk memberikan layanan yang lebih luas bagi masyarakat. Sementara itu, dari sisi target jumlah nasabah, Tjandra berharap perseroan bisa mengantongi 10-15 juta nasabah baru hingga akhir 2022.

Caranya, yakni dengan meningkatkan stickiness agar nasabah terus aktif menggunakan layanan neobank. “Kami juga akan meningkatkan lending capability melalui direct loan, Neo Pinjam, Buy Now Pay Later yang akan hadir di semester dua,” ungkapnya.

Baca Juga: Jumlah nasabah Bank Neo Commerce akhir Januari 2022 sudah tembus 14,6 juta

Strategi lainnya adalah dengan membuat priority banking untuk melayani nasabah wealth melalui mutual funds dan bancassurance secara online dan offline. Adapun target aset lending loans hingga akhir 2022 di kisaran Rp10-12 triliun.

Halaman:

Editor: Safaruddin Husada

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Bank Neo penuhi batas modal minimum Rp 3 triliun

Kamis, 8 Desember 2022 | 20:23 WIB

BI sampaikan 3 hal penting kerjasama dengan PBNU

Selasa, 6 Desember 2022 | 14:44 WIB

Modalku menepis isu PHK besar-besaran

Minggu, 4 Desember 2022 | 19:21 WIB

Kredivo jadi pemegang saham mayoritas Krom Bank

Sabtu, 3 Desember 2022 | 20:56 WIB
X