• Senin, 26 September 2022

Dipimpin AC Ventures, Reku raih pendanaan seri A senilai US$11 juta

- Jumat, 16 September 2022 | 07:52 WIB
Platform pertukaran dan pasar kripto yang berbasis di Indonesia Reku (Rekeningku.com) memperoleh pendanaan seri A senilai US$11 juta, dipimpin oleh AC Ventures (ACV), dengan partisipasi dari Coinbase Ventures dan Skystar Capital. (Foto: Dok. Reku)
Platform pertukaran dan pasar kripto yang berbasis di Indonesia Reku (Rekeningku.com) memperoleh pendanaan seri A senilai US$11 juta, dipimpin oleh AC Ventures (ACV), dengan partisipasi dari Coinbase Ventures dan Skystar Capital. (Foto: Dok. Reku)

digitalbank.id - Platform pertukaran dan pasar kripto yang berbasis di Indonesia Reku (Rekeningku.com) memperoleh pendanaan seri A senilai US$11 juta, dipimpin oleh AC Ventures (ACV), dengan partisipasi dari Coinbase Ventures dan Skystar Capital.

Start up yang telah berdiri lebih dari lima tahun, yang menawarkan kepada penggunanya biaya terendah di pasar Indonesia ini akan menggunakan dana segar tersebut untuk menambah jumlah tim mereka.

Reku berencana menambah 50 anggota tim baru, sehingga jumlah tim mereka mencapai 80 orang. Reku juga berencana meluncurkan inovasi baru untuk mengatasi masalah terbesar para investor kripto Indonesia, baik untuk trader berpengalaman maupun pemula.

Meskipun putaran ini merupakan penggalangan dana institusional pertamanya, Reku menghasilkan nilai transaksi bruto senilai US$3 miliar pada 2021. Platform ini dibangun sepenuhnya secara in-house, dan telah disempurnakan dalam lima tahun terakhir dengan mempertimbangkan keamanan dan ketentuan maksimum, serta telah berkembang secara eksklusif dari mulut ke mulut.

Pertukaran hanya menyediakan token yang bereputasi baik kepada para pengguna yang berarti token harus sangat kredibel dan memiliki likuiditas yang cukup untuk memberikan lapisan keamanan ekstra kepada pengguna di Reku.

Lantaran Reku telah hadir di Indonesia selama beberapa tahun, tim pendiri telah diuntungkan dengan pengalaman seputar ekspansi dan resesi ekonomi. Reku telah mampu mengamati bagaimana pengguna kripto Indonesia berperilaku baik selama masa bullish dan bearish. Pengetahuan tentang siklus ini memungkinkan Reku untuk membangun platform yang telah teruji hingga dapat dengan cepat meningkatkan dan menanggung sentimen pasar apa pun.

Tim pendiri Reku berasal dari industri perdagangan berjangka dan memiliki pengalaman lebih dari 15 tahun menangani instrumen keuangan yang kompleks. Para pendiri startup ini juga memiliki pengetahuan yang mendalam dan hubungan profesional yang sudah ada sebelumnya di dalam Badan Pengawas Perdagangan Komoditas dan Berjangka (BAPPEBTI).

Sebelum meluncurkan Reku, Co-founder dan CEO Sumardi Fung bersama Chief Compliance Officer Robby, bekerja di bidang perdagangan berjangka sejak 2005 sampai dengan 2017.

Sementara itu, suami artis Maudy Ayunda Jesse Choi baru-baru ini bergabung dengan tim kepemimpinan perusahaan sebagai COO. Lulusan Universitas Columbia, ia merupakan mantan konsultan di Bain & Company dan memegang peran pemasaran senior di Thumbtack sebelum menjadi investor ekuitas swasta di Bain Capital. Dari sana, Jesse memiliki tugas profesional di Playground Capital, Payfazz, AC Ventures, dan memperoleh gelar MBA dari Stanford Graduate School of Business, sebelum kemudian bergabung dengan Reku.

“Bukan rahasia lagi jika mata uang kripto telah melonjak di Indonesia dalam beberapa tahun terakhir. Meskipun terdapat beberapa kemunduran ekonomi makro, seperti pandemi dan resesi 2022, permintaan lokal tetap tangguh. Masih banyak masalah yang dihadapi oleh para pengguna mata uang kripto di Indonesia. Hingga saat ini, mata uang kripto adalah kelas aset yang rumit untuk dipahami,” ujar Sumardi.

Halaman:

Editor: Deddy H. Pakpahan

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X